Hamil Saat Pandemi, Musibah atau Rezeki ?

Hamil lagi?
Anak ke 3 ya
Berkat work from home jadi hamil lagi ya Mak
Wah, Alhamdulillah berkah Corona nih
Semoga lancar sampai persalinan ya Rul

Hamil saat pandemi
Tidak mudah jalani kehamilan saat pandemi

Itu sebagian komentar  para pengikut media sosial sesaat setelah saya posting foto tentang kehamilan di Instagram. Kebanyakan sih pada kaget saya hamil lagi dan turut mendoakan yang terbaik. Cuma ada aja komentar yang nggak mengenakkan. Mungkin saya kebawa perasaan aja kali ya, apalagi momen trimester pertama yang lumayan parah baru mereda. 

Siapa yang menyangka bisa hamil di saat pandemi? Begitupun dengan saya. Memang sih saya nggak menggunakan alat kontrasepsi apapun setelah melahirkan Sagara (anak ke 2). Saya kurang cocok pakai KB suntik bikin jerawatan, minum pil takut lupa, pakai IUD masih keinget ngilunya di area itu. Makanya saya berhubungan intim "main cantik" aja. Istilahnya saya pakai KB kalender, mengikuti masa subur saya. 

Sebenarnya mengalami kehamilan lagi bukan jadi wish list saya di penghujung tahun 2019. Ada beberapa rencana yang sudah saya susun untuk tahun 2020. Namanya manusia cuma bisa berencana, maka takdir Tuhanlah yang menentukan juga. Awal tahun tiba-tiba pandemi Corona menyebar ke seluruh dunia, tak luput Indonesia pun kena. Nggak ada satu orang pun yang siap menghadapi pandemi karena amunisi belum sempat terpenuhi.

Tanpa diminta, ternyata Dia memberikan amanah lebih cepat dari yang saya kira. Titipan amanah itu saya ketahui saat bulan puasa. Melihat garis dua yang muncul tanpa ragu di test pack. Ada perasaan haru dan ragu saat itu. Berbagai pertanyaaan tersirat dalam pikiran. Apa benar saya hamil? Bagaimana menjalani kehamilan di tengah pandemi begini? Kecemasan itu datang ditambah kondisi perekonomian keluarga sedang tidak baik. Suami sudah 2 bulan di rumah, menunggu panggilan tempat kerjanya dibuka kembali. 

Suamilah orang pertama yang tahu saya hamil lagi dan bersyukur responnya baik malah menyemangati saya tetap jalani kehamilan ini. "Insya Allah ada rezeki buat si jabang bayi," ucap suami. Saya juga yakin itu karena Allah telah menetapkan rezeki hambanya masing-masing. Saya jadi lebih tenang dan mulailah  muncul berbagai keluhan datang di trimester satu. 

Baru kali ini saya mengalami mabok hamil yang luar biasa. Saya masih bisa tetap full puasa, meskipun rasa mualnya tak tertahankan. Sebisa mungkin saya makan nasi, padahal cium baunya saja enek banget. Dari bulan puasa sampai akhir bulan Juni saya lewati dengan perjuangan melawan rasa mualnya. Sampai berat badan saya turun 3 kg. Astaga, berat badan sudah minim sebelum hamil, pas ngidam begini tambah minim lagi 😄. Berat badan normal sebelum hamil 43 kg, trimester pertama turun jadi 40 kg.

Masuk trimester ke 2 merupakan fase kehamilan paling enjoy yang saya jalani. Di fase ini saya mulai menikmati makan enak, tidur lebih pulas dan bergerak lebih leluasa. Seperti balas dendam atas drama trimester pertama, saya bisa makan apa saja yang tadinya saya tolak. Saya manfaatkan dengan melahap semua asupan bergizi. Inilah saatnya mengembalikan berat badan saya dan janin. Alhamdulillah, tiap kontrol ke bidan berat badan saya naik, berarti si bayi pun ada kemajuan. 

hamil sehat saat pandemi
Di Minggu ke 27 jenis kelaminnya sudah kelihatan

Trimester ke 3 adalah fase akhir dari perjalanan kehamilan. Di Minggu ke 27 saya mencoba USG untuk mengetahui kondisi bayi dan jenis kelamin pastinya. Saya berharap bisa memiliki bayi perempuan, namun dokter langsung mengatakan "Bijinya udah keliatan nih Bu". Itu artinya saya bakal punya 3 anak laki-laki. Kecewa? Sedikit, tapi banyak bersyukurnya dong. Saya dan suami nggak terlalu mempermasalahkan soal jenis kelamin, yang penting saya dan bayi dalam kondisi sehat terus.

Meskipun saya sudah mengetahui jenis kelaminnya laki-laki, masih ada harapan dan doa untuk memiliki bayi perempuan. Barangkali ada keajaiban Tuhan dari doa yang selalu saya panjatkan. Hingga di Minggu ke 34, saya periksa USG kembali jenis kelaminnya nggak berubah sama sekali, malah makin kelihatan buah zakarnya. Ok fix, 3 jagoan kecil akan meramaikan seisi rumah 🤭. 

hamil saat pandemi
Saya tetep paling cantik dong di rumah


Hamil Saat Pandemi, Musibah atau Rezeki? 


Saya akui menjalani kehamilan di tengah pandemi sangatlah berat. Ada tantangan tersendiri. Saya harus menjaga kesehatan diri lebih ekstra lagi. Saya mesti tetap sehat di saat penderita Covid-19 makin meningkat. Pastinya selalu disipilin protokol kesehatan di era adaptasi kebiasaan baru. Nggak ada pilihan lain selain di rumah aja. Palingan saya keluar kontrol ke bidan saja. Hari Lebaran, liburan sekolah atau liburan panjang tanggal merah sudah nggak ada artinya lagi. Diam di rumah aja supaya nggak tertular atau menularkan virus.

Suamilah pendukung utama selama menjalani kehamilan dan sampai pasca melahirkan nanti

Kalau saya bilang musibah mengalami hamil saat pandemi rasanya nggak elok atas pemberian anugerahNya. Memiliki jiwa dan raga yang sehat saja sudah sangat saya syukuri. Ditambah  menjalani kehamilan lagi, tentu ini sebuah rezeki, itu artinya saya masih dipercayai olehNya dititipkan dalam rahim ini tumbuh calon manusia baru. Masih banyak teman-teman saya di luar sana berjuang memiliki momongan dengan berbagai cara dan menghabiskan banyak uang. Bahkan berkat pandemi ini, beberapa teman saya ada yang berhasil hamil dari sekian tahun lama menunggu. Allah Maha Besar. 

Alhamdulillah selama kehamilan ini saya masih aktif berkegiatan seperti menulis di blog, mengikuti webinar, update media sosial, prenatal yoga, dan menemani sekolah daring anak. Saking banyaknya yang mesti dilakukan kadang waktu terasa berlalu begitu cepat. Meskipun sedang hamil di era pandemi,  tidak membuat saya mager, malah terus menggali potensi diri dan berdayakan diri dengan menggali informasi sebanyak mungkin seputar kehamilan, persalinan, menyusui dari berbagai sumber media, salah satunya yaitu dari aplikasi theAsianparent.  

Buku pedoman ibu hamil
Bisa dibaca berulang kali biar tetap ingat 

Saya juga mencetak pedoman bagi ibu hamil, bersalin, nifas, dan bayi baru lahir  di era pandemi Covid-19 yang dikeluarkan oleh Direktorat Kesehatan Keluarga Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan RI. Kalau mau punya juga, cek aja ke www.kesga.kemkes.go.id dan filenya berupa PDF. Isinya terdiri dari prinsip umum pencegahan bagi ibu hamil, bersalin, nifas dan bayi baru lahir dan prinsip pencegahan Covid-19 di fasilitas pelayanan kesehatan. Kontributornya dari para dokter yang berkompeten. 

Sekarang saya sudah berada pada fase  kehamilan trimester ke 3. Sampai saya menulis cerita kehamilan ini masuk minggu ke 37. Semakin dekat saja waktu persalinan, semakin deg-degan rasanya meskipun sudah 2 kali melahirkan sebelumnya. Di trimester akhir kehamilan banyak pantangan yang dialami ibu hamil. Salah satunya posisi tidur tidak boleh terlentang karena akan mengakibatkan nyeri punggung, wasir dan tekanan darah rendah. Makanya posisi tidur saya harus miring ke kiri karena dapat meningkatkan aliran darah dan nutrisi ke dalam janin. Lagipula jadi lebih nyenyak tidurnya. 

Doakan saya ya semoga tetep sehat menjalani kehamilan saat pandemi sampai menjelang hari persalinan. HPL nya sih sekitar tanggal 10 Januari 2021, namun bisa maju atau mundur tanggalnya. Saya sudah merasakan kontraksi-kontraksi palsu di waktu tertentu. Nikmati saja. Semakin cepat kontraksinya, semakin dekat bertemu dengan si buah hati. Semoga para ibu hamil seperjuangan di era pandemi juga sehat dan lancar sampai persalinan. 



***

Komentar

  1. Selamat mbak, jagoan laki-laki semua, sama dengan di keluarga saya, kebanyakan laki-laki. Lancar ya hingga hari persalinannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mksh kak Raja. Gennya kuat ke jenis kelamin laki-laki ya.

      Hapus
  2. Alhamdulillah ya Mbak, masih diberi amanat untuk merawat anak-anak, 3 laki-laki pula. Aku yakin kok pandemi bakal berakhir dan semoga selalu mengalir rezeki untuk kita semua.
    Sehat terus ibuk dan babynya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah semua kondisi ini cepat berlalu. Bisa mengurus lebih baik anak-anak di rumah.

      Hapus
  3. Alhamdulillah dapat rezeki lagi dari Allah.. Jagoannya mau nambah 1 lagi ya mba.
    Semoga sehat selalu Bunda n baby ya..

    BalasHapus
  4. yang jelas sih kehamilan dimana2 sampai kapanpun adalah tetap anugerah dari Allah swt. kita gak boleh menyia2kan jika diberi kesempatan dapat momongan lagi harus dijaga .. <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya manfaatkan sebaik-baiknya anugerah dari Allah SWT.

      Hapus
  5. Jadi inget pernah becandain kamu rul, anak kecil udh punya anak hihi

    Sekarang mau tiga ya, luar biasa. Selamat ya rul, dibawa happy aja ga usah mikir macem-macem yaa beb 😘

    BalasHapus
  6. Wah sudah tambah besar perutnya, terakhir ketemu belum begitu besar. Semoga selalu sehat ya buat ibu dan bayinya, semiga diberi kelancaran saat persalinan nanti.

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah kak, mau Pandemi mau bukan, kehamilan adalah rejeki dari Alloh SWT. Apapun keadaan nya.. bersyukur selalu. Semoga sehat selalu lancar sampai persalinan yah kak aamiin 🤗

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, kapanpun situasinya kalau dikabulkan bisa hamil, ya hamil aja ya..

      Hapus
  8. Semoga lancar Dan sehat2 ya mba nurul berkah dari pandemi banyak bangt ttp jaga protokol kesehatan intinya

    BalasHapus
  9. alhamdulillah barokallah ya Mba Nurul aku mau belajar kb kalender mbaa hahhaha ajarin ya nanti kalau udahnpunya anak akunya. Mba lancar dan sehat ya prosesnya bismillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari sekarang juga bisa terapin KB kalender, biar cepat punya momongan.

      Hapus
  10. Baby boy (again) aaah.. selama pandemi di WA group yang aku ikutin tuh banyak banget teman-teman yang dikasih rejeki kehamilan

    Lancar-lancar ya Mak, sebentar lagi kalian mau bertemu :)

    BalasHapus
  11. Huffhh, makin engaph nih kayakny nenasuki HPL hihii.. keren lho, udah seabrek kegiatannya masih sempetin nulis jugaaa.

    Gapapa punya '3 biji' di rumah, yang penting masih paling cakep sendiri di rumah kaan :D

    Sehat² selalu ya debay dan ibunya juga, insyallah persalinan bisa lancaaar bin jayaa yaa... Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engap banget mba Oline. Pengen langsung brojol aja nih rasanya.

      Hapus
  12. Mama Nurul tetap paling cantik di rumah ya
    Seneng banget lihat dirimu hamil, aku ingat sejak hamil Sagara dulu
    Ibu hamilnya tetap aktif dan produktif
    Sehat selalu ya bumil cantik
    Lancar-lancar semuanyaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya ya pernah pulang bareng naik kereta sambil gendong Sagara, sekarang sudah ada adiknya lagi.

      Hapus
  13. Semoga dilancarkan dalam proses melahirkan ya kak....di kehamilan yg udh membesarrrr kakak masih selalu aktif,,,,terlihat dr keaktifan dgrup juga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukur masih bisa mengerjakan yang bermanfaat seiring perut membesar di rumah aja.

      Hapus
  14. Sehat sehat terus Kak Nurul. Masya Allah rejekinya tetap jadi yang paling cantik di rumah ya. Lancar lancar lahirannya ya Kak.

    TheAsianParent sering ngasih banyak tips dan trik membersamai si kecil dan aku pun suka kepo kepo lewat akun IG nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sehat terus selama kehamilan sampai pasca melahirkan nanti. Emang lengkap informasi dari theAsianparent

      Hapus
  15. Kak Nuruuul...Barakallahu fiik, in syaa Allah sehat-sehat selalu untuk Ibu dan adik bayinya.
    Kakak-kakaknya juga sararoleh, pinter bantu Mama Papanya.

    Alhamdulillah, kini ada TheAsianParent yaa..
    Dengan segala persiapannya, semoga semakin mantap saat persalinan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu-ibu zaman now jadi gampang carai informasi kehamilan di platform theAsianparent

      Hapus
    2. Iyaa..
      theAsianparent mudah terjangkau dan informatif untuk para Ibu-ibu muda masa kini.

      Hapus
  16. Senangnya pandemi dlm keadaan hamil. Itu sesuatu yg kudambakan di awal pandemi. Hehe. Sehat2 ya bumil

    BalasHapus
  17. Aamiin ya Allah mudah-mudahan lancar ya mbak sampe persalinan, sehat selamat ibu & babynya! Tentunya rezeki yg patut disyukuri banget sih

    BalasHapus
  18. sehat-sehat terus ya buat janin yang dikandung dan ibunya, sampai nanti proses persalinan aamiin, insyaaallah semuanya berjalan lancar

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah ya mbak dikasih anugerah dengan kehamilan, krn hamil merupakan rezeki. Saya jg gak nyangka hamil saat masa pandemi, mungkin pandemi ini menyuruh kami utk benar2 istirahat di rumah dulu krn selama ini sering pergi2an jauh pula, krn bisa jadi akibat faktor kelelahan itu sehingga blm hamil, alhamdulillah sekarang diberi rezeki terbesar itu. Semoga lahirannya lancar ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkah ya Va buat keluargamu pandemi ini. Dia tahu kapan waktu yang tepat memberikan rezeki pada hambaNya.

      Hapus
  20. Rejeki dong kalau menurutku ya, karena apapun yang terjadi pada kita sudah digariskan oleh Allah dan hamil termasuk rejeki. Insya Allah anak ketiga menambah keberkahan dan rezeki untuk Nurul sekeluarga ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, tiap kelahiran buah hati sebuah amanah sekaligus anugerah sebuah keluarga.

      Hapus
  21. Kehamilan adalah rejeki, di situasi seperti apapun. Dan bayi pasti sudah dijamin rejekinya juga, yang penting selalu optimis dan terus berusaha.
    Good luck kak Rachel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mas Agung. Semoga aku bisa membawa amanah ini sebaik mungkin.

      Hapus
  22. Cuekin aja Mba Nurul klo ada yg komen ga enak, karena hamil itu anugerah yang patut disyukuri karena tidak semua perempuan diberikan rezeki untuk bisa mengandung dan melahirkan anak. Smg sehat-sehat terus ya Mba Nurul sm debaynya. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga berpikir kayak gitu, belum tentu semua wanita dimudahkan olehNya untuk mengandung dan membesarkan anak manusia.

      Hapus
  23. Wah selamat ya mbak, terkadang rezeki datang dari mana saja. Semoga persalinanya lancar ya

    BalasHapus
  24. Bentar lagi jadi ibu anak tiga nih, rasakan bedanya ya buun

    BalasHapus
  25. Masya Allaaah Nuruuuul!
    Aku kok baru tahu dikau hamil! Semoga dimudahkan dilancarkan yaaa BUmil kesayangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha, makneng mah nggak updet sih 😄. Mksh doanya Mak.

      Hapus
  26. Bahagianya pasti yah, selamat yah semoga lancar persalinannya, ibu & bayi sehat selalu.

    BalasHapus
  27. Rezeki apapun itu harus disyukuri ya, gak usah denger apa kata orang hihihi. Yang hamil siapa yang komplain orang lain. Alhamdulillah menjalai kehamilan di masa pandemi dengan aman ya kalau menerapkan protokol kesehatan. Tinggal menghitung hari ya, semoga lancar persalinannya nanti ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awal-awal emang bikin sensi tahu komen orang begitu. Kesininya sih udah enjoy aja.

      Hapus
  28. bahagia banget pastinya bisa hamil, meski keadaan sedang pandemi begini, aku kepengn banget malah.. sehat-sehat terus ya bumil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun ini nyusul ya mba Ai. Biar Darrel ada teman main di rumah.

      Hapus
  29. Selamat ya Mbak, diberikan kepercayaan oleh Allah untuk mengandung anak ke tiga di masa pandemi ini. Apapun keadaannya, Insya Allah, semua jalannya sudah di atur oleh Allah. Sehat-sehat semuanya yaa, laki-laki empat di rumah, rame banget dong ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rame banget pasti. Dua orang anak laki-laki aja udah seru teriak-teriakan.

      Hapus
  30. Selamat menanti kehadiran jagoan ke tiga mbak. Semoga lancar persalinannya. Ibu dan bayinya sehat semua. Insyaallah seminggu lagi ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya semoga lahir bayi ini tepat waktu, yang penting persiapan yang maksimal.

      Hapus
  31. Sehaaattt selalu ya Bumil tsantiik, semoga kehamilan dan persalinan berlangsung lancar, dekbay sehaaatt, semua sehaattt, bisa meng-ASI-hi dekbay dgn paripurna. Super loveee dgn Asian parents INDONESIA yak. memahami seluk beluk parenting jaman now banget! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mksh doanya mba Rahma. TheAsianparent memang sumber informasi kehamilan yang terpercaya.

      Hapus
  32. Wah udah deket HPL ya Mbak Nurul..semoga sehat selalu, dimudahkan dan dilancarkan semua. Aamiin. enggak usah dipikirin dah omongan orang, mau hamil atau enggak juga bakal ada yang nyinyir.. maha benar netijen memang kwkwkw
    Semangat menyambut jagoannya ya...Sama kita nanti paling cantik di rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang sih udah bomat sama omongan orang ttg kehamilanku.

      Hapus
  33. Sudah dekat lahiran ya Mak, makin glowing deh hamil ketiga ini..semoga lancar dan sehat ya proses kelahirannya, dedek bayi dan mamanya sehat dan selamat aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya aku suka ngaca terus lihat wajah yang bersih begini.

      Hapus
  34. sehat-sehat terus sampai lahiran ya mbak. insyaallah amaan meski harus lahiran dengan protokol kesehatan yang sangat ketat

    BalasHapus
  35. Sehat-sehat selalu ya mba. Semoga kehamilannya lancar hingga persalinan nanti. Semangat..

    BalasHapus
  36. Nah, saya senang dengan pemikiran seperti ini
    Hamil dan melahirkan di saat pandemi yaa rezeki
    Kalau di luar sana ada yang bilang musibah, dia sedang diuji keyakinannya akan keberadaan Tuhan yang Maha Kuasa atas segalanya

    BalasHapus
  37. hamil di masa pandemi memang banyak tantangannya ya mbak
    Tapi insyallah semoga selalu dimudahkan ya mbak
    lancar dan sehat terus sampai lahiran ya mbak rachel maryam, eh,,,

    BalasHapus
  38. Alhamdulillah... Semangat mbak, semoga proses persalinannya lancar dan semuanya sehat... Jauh juga dari Covid-19 :)

    BalasHapus
  39. Ya Mbak rezeki mau punya anak dan semoga dimudahkan lancar sampai persalinan tiba

    BalasHapus
  40. Mba nurul sehat-sehat ya. semoga lancar pas persalinannya. Biar cucok kita jadi mama trio ya.. Pasti banyak ya mba cerita kehamilan selama pandemi ini, semoga semua berakhir manis ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahha, iya nih samaan SMA mba Ira jadi mama trio krucils.

      Hapus
  41. Wah punya tiga jagoan nih buat jagain emak. Memang harus selalu jaga jaga ya pas hamil di masa Pandemi , sehat selalu ya mom

    BalasHapus
  42. Semoga dilancarkan kehamilan anak ke 3nya ya mba. Aku jadi pengen hamil, tapi malah kehilangan terus.

    BalasHapus
  43. sehat sehat ya bumil, lancar sampai persalinannya. Rezeki hamil di saat pandemi, semoga dimudahkan ya mba. Aamiin. Tetap berpikir positif dan optimis ya. Semangat.

    BalasHapus
  44. Sehat selalu ya mba, semoga lancar hingga ke persalinan nanti.
    Tetapkan dalam hati kalau amanah ini adalah rezeki dari Allah mba. Ikut bahagia deh melihat auramu di foto itu mba. Sehat sehat ya mbaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukur banget aku juga atas kehamilan dan bayi ini yang akan segera lahir.

      Hapus
  45. Saya pernah bikin live IG terkait kehamilan di masa pandemi Mak. InsyaAllah aman asalkan bener-bener menjaga kesehatan dan patuh dengan segala protokol check up selama pandemi. Semoga senantiasa sehat dan lancar semua persiapan lahiran kali ini ya Maaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama kehamilan ini jarang banget pergi jauh-jauh. Semoga masih tetep sehat sampai hari persalinan nanti.

      Hapus
  46. Kalau Allah sudah kasih kepercayaan seorang anak itu berarti Allah sufah siapkan rejekinya buat dia lewat Laras. Jadi ga usah risau. Selama percaya ada Allah, insya Allah semua lancar2 aja. Ikhtiarnya Laras jaga kesehatan aja buat debaynya. Semangaaat.. kabar2i kalau dah lahiran ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya aku inget terus orang - orang yang bersusah payah memiliki anak dengan berbagai usaha.

      Hapus
  47. Wah, HPLnya sebentar lagi. Sehat-sehat ya, Mbak Nurul. Lancar persalinannya nanti, sehat dan selamat ibu dan bayinya. Semoga dimudahkan semua prosesnya. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih sedang menunggu waktu yang tepat. Mksh doanya mba.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cek Kehamilanmu Dengan Sensitif Digital

Review Produk Yummy Bites Kiddy Extra Virgin Olive Oil, Segala Kebaikan Dari Minyak Zaitun

Sudah Siapkah Si Kecil Masuk Sekolah? Kenali Dulu Perilakunya Di Usia Pra Sekolah