Enjoy Banget Jalani Fase Kehamilan Di Trimester ke 2

A new family member is on its way

Setelah melalui banyak drama kehamilan di trimester pertama, akhirnya sampai juga kehamilan ini di trimester ke 2. Usia kandungan saat ini memasuki 24 Minggu atau sekitar 6 bulan. Oh My God, kurang lebih 3 bulan lagi saya akan melahirkan bayi mungil kembali. Rasa campur aduk antara bahagia, deg-degan dan penasaran sudah saya rasakan dari jauh hari.

Tentunya menjalani kehamilan di tengah pandemi Corona begini enggak mudah buat saya dan ibu hamil lainnya di luar sana. Rasa cemas dengan kesehatan ibu dan bayi terus kepikiran. Maka itu, saya nggak mau terlalu banyak konsumsi berita dari televisi atau media sosial. Biar terjaga kewarasan saya. 

Kehamilan trimester 2

Di kehamilan di trimester ke 2 ini saya benar-benar menikmati. Kondisi badan sudah stabil dari yang sebelumnya mual, muntah dan lemas. Sekarang saya bebas makan apa saja, tapi bukan berarti semua dimakan ya. Maksudnya apa yang saya konsumsi bisa tertelan dan menambah berat badan. Miris banget saya turun 3 kg pas masa awal ngidam. Oh ya, saya juga lebih memilih perawatan rambut khusus ibu hamil supaya aman dari kandungan berbahaya.

Kegiatan selama hamil di rumah enggak terlalu banyak. Tetap mengerjakan pekerjaaan rumah kayak cuci baju, beberes rumah, jadi guru daring buat si sulung kelas 2 SD, sesekali ikut webinar, update blog kalau mood lagi bagus atau tawaran kerjasama, dll. Pokoknya berkutat disitu-situ  aja. 

Tumbuh Kembang Bayi Di Trimester  ke 2

Seiring bertambah  usia kandungan, semakin penasaran dengan tumbuh kembang bayi di trimester ke 2. Bagaimana bentuknya, berapa berat badannya, wajahnya mirip siapa atau apa jenis kelaminnya. Selalu kepo dengan perkembangan malaikat kecil di alam rahim ini.

Kebetulan saya menggunakan aplikasi kehamilan Teman Bumil untuk memantau tumbuh kembang janin. Lucunya aplikasi ini memberikan gambar bentuk janin dengan animasi buah, sayur atau daging yang disertai informasi perkembangannya. Jadi tiap Minggunya saya penasaran dengan kondisinya.

Inilah perkembangan yang terjadi pada janin di trimester ke 2 :

  • Bentuknya kira-kira sebesar jeruk bali.
  • Berat badannya sekitar 500 gram/setengah kilogram.
  • Panjang badan 30 cm.
  • Detak jantungnya semakin terdengar kalau menggunakan stetoskop
  • Badannya semakin gemuk karena berat terus bertambah.
  • Panca inderanya semakin terbentuk sempurna.
  • Mulai bisa merasakan gerakan & suara dari luar.
  • Aliran darah di paru-paru mulai berkembang baik untuk mempersiapkan fungsi pernafasan saat dilahirkan nanti.
  • Pankreas pada janin juga berkembang untuk memproduksi insulin yang dibutuhkan pada proses metabolisme glukosa.
  • Si kecil dapat memegang jari kakinya.

Mengetahui perkembangan janin seperti itu, rasanya nggak sabar bertemu dengan malaikat kecilku. Mestinya jenis kelaminnya sudah terlihat, namun saya belum USG lagi. Saran dokter nanti saja kalau sudah 7 bulan. Itu artinya bulan depan dong (Oktober), lagipula irit biaya juga. Sekarang ini saya fokus memberikan nutrisi yang baik dengan mengonsumsi multivitamin ibu hamil dan gizi seimbang.

Nikmatnya trimester kedua
Lingkaran rutinitas kehamilanku

Begitulah kira-kira perkembangan janin di trimester ke 2. Perkembangan yang sangat saya rasakan yaitu tendangan atau gerakannya aktif banget, apalagi kalau menjelang mau tidur malam. Sayanya sudah ngantuk banget, eh yang di dalam perut malah jungkir balik 😄. 

Menurut artikel parenting yang saya baca, gerakan atau tendangan yang dilakukan janin sebagai tanda bahwa ia aktif dan sehat. Tentunya untuk mengetahui berkurangnya risiko janin meninggal dalam rahim (stillbirth). Para bumil nggak mau kan sampai tidak merasakan aktifnya gerakan janin. Anggap saja si kecil sedang cari perhatian sama ibunya. 

Pokoknya fase kehamilanku di trimester ke 2 enak, nyaman dan nikmat banget. Memang di fase ini rata-rata begitu sih setelah melewati fase trimester pertama. Nah, memasuki trimester ke 3 mulai deh tegang-tegang dikit, apalagi menjelang hari perkiraan lahir. Harap-harap cemas menunggu kedatangan si mahluk mungil. Meskipun saya sudah melahirkan 2 kali anak laki-laki, tapi tetep aja ada rasa deg-degannya juga.

Semoga ibu hamil di luar sana tetap kuat dan sabar menjalani kehamilan di tengah pandemi. Jangan bosan untuk cari informasi sebanyak dan sebaik mungkin. Jaga stamina sampai jelang hari kelahiran dan bersiap menyambut buat hati tercinta. Bagi pejuang garis dua, tetap ikhtiar dan cek kehamilan secara rutin bersama dokter spesialis kandungan. Semoga ada pelangi di tengah pandemi.   



***

Komentar

  1. sehat-sehat terus ya mom, uuuh jaid keingat masa-masa hamil dulu.

    BalasHapus
  2. Di fase trisemester kedua biasanya aku senang banget dengan aktivitasnya bayi yang nendang nendang mba..
    Rasanya amazing banget ada buah hati yang sedang bertumbuh di dalam rahim kita .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tendangannya itu ibarat komunikasi dia ke ibunya ya. Janinku aktif banget gerakannya.

      Hapus
  3. Baca postingan ini, jadi pengen hamil lagi #eh...

    Selamat menikmati masa-masa indah bersama debay ya, semoga lahirannya lancar nanti. Sehat-sehat terus bumil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mom, promil lagi kalau masih penasaran. Mksh doanya ya.

      Hapus
  4. Anakku udah besar, kalau liat bumil mau lahiran lagi suka ikutan seneng aku Bun.. Walau capek punya dede bayi tapi happy ya

    BalasHapus
  5. Aq juga nih udah mulai aman ga bgtu mual dan muntah..

    Sehat selalu bumil. Aku jg pakai aplikasi temanbumil nih

    BalasHapus
  6. Sehat terus ya bumil rachel eh..
    Pokoknya sehat ibu dan bayinya, lancar kelahirannya

    BalasHapus
  7. Wah, sudah masuk trimester kedua ya. Kalo aku, di trimester kedua biasanya udah enjoy juga. Udah gak banyak keluhan. Makan udah bisa, udah enak. Semoga bisa enjoy terus ya. Sehat lancar semuanya hingga trimester 3 dan lahiran. Sehat-sehat selalu, ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti hampir sama ya bumil ngerasain enaknya badan dan aktivitas di trimester ke 2 ini.

      Hapus
  8. Sehat terus yah, memang di Trimester 2 kondisi tubuh sudah lebih baik dan bisa fokus untuk kesehatan ibu juga di calon bayi, aku dulu kalau masuk trimester 2 juga mulai enjoy dan lebih rileks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mondar-mandir urus ini itu juga enak mba. Cape sesekali wajar, istirahat aja.

      Hapus
  9. Senangnya menjalani masa kehamilan dengan bahagia. Doakan saya segera diberi kepercayaan Nya juga dong hehehe...
    Sehat selalu ya baby dan mommy nya

    BalasHapus
  10. Sehat sehat Mama Sagara. Tetap happy dan bahagia. Jangan lupa jaga kesehatan ibu dan bayinya yaa :)

    BalasHapus
  11. wah selamat, mbaak. semoga sehat selalu yaa untuk Mbak dan janin di kandungan. semoga nanti selamat dan sehat semua saat lahir dan mengasuhnya :)

    BalasHapus
  12. Sehat terus ya bumil dan calon debay, dan lancar proses persalinannya nanti, aamiin

    BalasHapus

  13. Samaan nih mba kmrn pas hamil T1 aku juga kehilangan berat badan karena mual.muntah hampir 5 kg turunnya

    BalasHapus
  14. Wahhh, senang banget nih bakal tambah anggota baruuu. Selamat ya mbaa. Sehat selalu ibu dan dejannya, pokoknya lancar selamet sampe melahirkan. Aamiin

    BalasHapus
  15. Semoga dilancarkan sampai persalinan mba, pastinya menjadi suatu kebahagiaan melewati proses demi prosesnya, ya walau mungkin mengalami masa ngidam,mual dan sebagainya.

    Tetap semangat mba,your the best. Dan semoga aku pun juga diberi anugerah dan kepercayaan dari Allah, Amin ya Rabb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera menyusul ya Elva. Jangan kebalap lagi sama aku nih.

      Hapus
  16. sehat sehat sampai lairan ya mom, itu fotonya bikin seneng ya, ibu hamil itu seksinya beda, semoga aku besok bisa foto2 di tahap itu juga, aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memesona ya keseksian ibu hamil 😄. Semoga bisa foto kayak gitu nanti.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cek Kehamilanmu Dengan Sensitif Digital

Review Produk Yummy Bites Kiddy Extra Virgin Olive Oil, Segala Kebaikan Dari Minyak Zaitun

Sudah Siapkah Si Kecil Masuk Sekolah? Kenali Dulu Perilakunya Di Usia Pra Sekolah